Setelah mengahdiri walimahannya Ari, gw n rombongan langsung pesen tiket pulang yg berangkat sore hari. Kita memutuskan untuk naik Sinar Jaya dengan pertimbangan agen Sinar Jaya deket ama penginapan trus waktu berangkat sudah terlanjut kecewa ama Sumber Alam (coba cari yg lain). Pemesanan tiket ga ada masalah, kita dapet kursi pas satu baris berlima. Nah ketika mo berangkat n lagi nyari kursi, eh di dalam bus ribut rebutan kursi (pokoknya kacau dah). Trus giliran kita dah duduk d kursi sesuai nomor tiket, kursi depannya Pramos ga bisa tegak (loyo kali ya), jadinya Pramos harus nahan tuh kursi (ya lumayan capek, lagi apess). Intinya kecewa beratlah (lebih parah daripada naik Sumber Alam). Tapi kekecewaan itu terasa hilang tak berbekas kaya baju habis dicuci pake Rinso, ketika sudah di jakarta, sebelum UKI sekitar pukul 6 lewat dikit bus itu berhenti di area free parking dan 2 sopirnya mengajak penumpangnya sholat shubuh dulu. Baru kali ini gw nemuin sopir bus ngajak sholat penumpangya (saluuuut abies). Ini harusnya menjadi contoh buat sopir bus lainnya. Bahwa semuanya tak akan berarti tanpa ridho Allah swt. Semoga bisa jadi pelajaran buat kita semua.