Sudah menjadi suatu kebiasaan gw klo abis magrib gw nyari makan malam (maklum blom ada yang nyediain makan malam). Biasanya klo lg males keluar rumah, nunggu nasi goreng Al Farisi yang sering lewat rumah. But klo lg pengen keluar biasanya ke Langgeng Rejo, warteg, solaria (klo lg ada yg traktir), atau ke kampung kandang di nasi goreng wahyu (katanya anak2 kontrakan nasi goreng wahyu=Solaria kelas ekonomi). Lama-lama bosen juga dengan menu itu2 aja, nah semalem gw mo  coba tempat laen, keliling daerah jagakarsa (sapa tau ada tmpt makan yg mantep) sampe pertigaan ke arah Cinere, tapi kok ga ketemu juga ya. Trus pas balik di pertigaan cilandak (kl ke kiri ke arah cinere, klo ke kanan ke arah ragunan) di sebeleh kiri jalan ada tempat makan n kayaknya masih baru “Ayam Penyet Pandan Ayu”. Dalam hati gw berkata “Wah dah lama nih gw ga makan ayam penyet or tempe penyet, coba ah”. Akhirnya gw putusin makan malem di situ. Begitu duduk langsung salah satu penjualnya bilang “Gimana Mas mo pesen aja, ayam penyetnya mantap mas trus tambah tempe penyetnya juga OK, pas banget buat malam-malam gini”. Denger tawaran itu gw langsung pesen “Saya pesen ayam penyet + tempe penyetnya Mas”. Penjualnya nyambung lagi “Minum apa Mas ?” Blom sempet gw jawab eh dia langsung nambahin “Klo saya recommend ini Mas, es Cappucino or Cappucino hangat cocok deh”.  Gw ga nyangka penjualnya asyik banget n ramah kaya d tmpt makan mewah. Untuk kedua kalinya gw ikutin saran dia. Tak lama es cappucino dah jadi, langsung gw sruput puuuuut, lumayan juga (cuman Rp. 3rb). Beberapa menit kemudian ayam penyet n tempe penyetnya dah siap santap. Tanpa menunggu dingin langsung gw santap taaaap.  Ruar biasa sambalnya, kayak sambal bawang bikinan nyokap d kampung. Ces pleng pedasnya (padahal gw kurang suka pedes). Tempe penyetnya persis buatan nyokap, bedanya buatan nyokap tempenya masih cemindil (istilah orang mediun buat tempe yg masih setengah jadi) klo d Pandan Ayu tempenya seperti biasanya tempe goreng. Setelah selesai langsung gw mo bayar “Berapa Mas semuanya?”. Sambil ngasih bon penjualnya jawab “Ayam penyet, tempe penyet dan minumnya es cappucino semuanya empat belas ribu Mas”. Masih reasonable-lah buat makanan d pinggir jalan seperti itu. Lumayan buat nambah referensi buat santap malam.