Sebenernya ga ada niatan main futsal malam ini, karena hari kamis sebelumnya dah maen di depan kantor barengan ama anak-anak Crypto FC, tapi pas abis sholat Isya’ gw liat ada yg ngumpul di depan mesjid n salah satunya lg mompa bola futsal. Iseng-iseng gw nanya “Mas mo maen futsal ya?”, salah satu dari mereka menjawab “Ya mas, mo ikutan ga, maenya di monas”. Akhirnya kegoda juga buat maen futsal n penasaran gimana rasanya maen futsal di monas.

Abis itu gw langsung ganti kostum, trus jalan ke monas.Eh ternyata lumayan jauh jalan menuju lapangan futsalnya. Tapi lumayan buat pemanasan sebelum maen. Dalam perjalanan gw jadi kenal ama anak-anak polhukam yg suka futsal, satu persatu gw kenalan (meskipun akhirnya lupa namanya). Lumayan jadi akreb ama anak-anak sini, ngobrol ngalor-ngidul. Nyampe di lapangan ternyata ga bisa langsung maen alias ngantri dulu. Ya meskipun lapangannya ada 4, tapi yang pengen maen bejibun, so harus nunggu giliran. Setelah gambreng, tim gw dapat jatah maen ke-2.

Setelah menunggu kurang lebih 20 menit, tiba saatnya tim gw maen. Awal-awal sempet kaget juga dengan gaya maen anak-anak monas. Meannya kaya maen bola lapangan gede, maen gaprak, banyak gocek, ga banyak make aturan futsal. Gw sendiri kurang cocok juga dengan tim gw, ya hampir samalah ama anak-anak monas. Mana gw harus jd CB trus di belakang, padahal posisi gw selama ini jadi CF or RF. Kontan aja tim gw gagal bikin gol, lawong mesin golnya suruh nge-back (nyombong dikit gpp kan). Berhubung gw pendatang baru, ya gw trima aja, itung-itung bisa maen futsal.