Lagi mukul bola

Ga pernah terbayangkan sebelumnya untuk maen golf, alasannya ga hobi dengan olahraga yang satu ini, biaya yang cukup mahal, trus menurutku golf ini merupakan olahraga yang egois. Gimana ga egois, yang maen cuma beberapa orang saja, tapi butuh lapangan yang guede banget, egois kan ?. Tapi kemaren lusa aku bisa merasakan gimana rasanya maen golf (meskipun gratisan, nah sprti ini yang dicari). Setibanya di kota martil siang hari, sorenya diajak jalan-jalan. Kupikir cuma sekedar jalan-jalan (bajunya pake buat jalan2, pake jeans n kemeja tambah sendal jepit lg), eh ternyata diajak nyobain maen golf.

Awalnya cuma ngeliatin temen-temen pada maen, lawong cara megang sticknya aja ga tau, aturan maennya juga ga tau. Sambil ngeliatin temen maen, sambil dengerin juga yang punya tempat ngajarin cara mukul bola golf yang benar. Aku mulai membandingkan cara-cara itu dengan apa yang pernah kuliat di acara harmoni raga, waktu itu melani putri lagi diajari maen golf ama peletih golf. Lama kelamaan kok penasaran juga ya, pengen nyobain gimana rasanya mukul bola golf.

Akhirnya tiba juga giliran merasakan mukul bola golf pake stick no. 7, pertama-tama diajarin ama mas agus cara megang stuck yang benar, trus selanjutnya silahkan nyoba sendiri. Tanpa takut-takut aku nyoba mukul bola golf yang kecil itu, “ya namanya belajar kenapa mesti takut ” pikirku begitu. Dan ternyata aku berhasil memukul bola itu dengan baik (untuk tingakt pemula), bola melambung dengan jarak kurang lebih 125 m. Temen-temen yang ngeliatin pada kaget, “wah kok bisa lis, gw aja yg ngajarin lu ga bisa kayak gitu” celetuk mas agus. “ntar klo penempatan dah siap lu lis, buat dampingi pejabat maen golf” pak ali nambahin. Aku hanya bisa terseyum aja (dengan rasa heran, ga nyangka bisa langsung begitu). Karena masih penasaran, aku lanjutin tuh sampe skitar 20an bola, ga berani banyak-banyak, takut pegel-pegel besoknya. Moga-moga bisa maen lagi n gratis, lumayan buat pengalaman, di jakarta ga bakalan mungkin maen kayak gini …..