Seperti yang udah aku dan istri rencanain, kemaren mo nyoba priksa kandungan ke RS Fatmawati skalian make ASKES istri yang baru jadi. Berdasarkan informasi yg sebelumnya di dapet dari beberapa temen, RS Fatmawati punya kualitas yng lumayan untuk pemriksaan kandungan. Dalam pikiranku “ga ada salahnya nyoba”, meskipun sebenernya dulu (sekitar tahun 2006) pernah kecewa berat ama RS ini.

Ceritanya begini, waktu itu aku terkena sakit yang bikin pendengaranku terganggu, udah nyoba berobat di Poliklinik kantor namun ga ada kemajuan. Trus takut knapa-napa, jadilah berobat ke Fatmawati pake ASKES (dah tentu pake rujukan Puskesmas). Ternyata berobat di Poliklinik RS Fatmawati ga seperti yang aku bayangin, penuh sesak orang lagi pada ngantri (dalam hati, ni orang sakit kok jamaah ya). Begitu masuk, langsung bingung mo kemana dulu, maklum ga ada papan informasi alur bagi pasien ketika berobat, jadilah aku nanya sana, nanya sini. Begitu dah tau hal pertama yg harus dilakuin, langsung isi formulir pendaftaran. Dari sini sebenrnya dah mulai kesel, eh abis itu banyak loket yang harus dilalui dengan proses antrian yang berantakan alias ga teratur, tingkat kekeselanku naek level. Setelah administrasi pendaftaran selsesai langsung menuju dokter untuk proses pemeriksaan selanjutnya, dan ternyata disitu juga ada proses administrasi yang ga kalah njlimetnya (wualah boso opo iki). Dah otomatis naik lagi level kekeselanku (kyk maen DotA aja, naek level) ditambah lagi antrian yang super panjang. Setelah menunggu sekian lama dengan kondisi badan yang sakit (mulai kliyengan) akhirnya dapet giliran juga priksa dokternya. Ternyata “ketidakberesan” itu menular juga ke dokternya, cara dokter itu mriksa menurutku rada sembarangan alias kasar trus ditambah ga ngasih tau penyakitnya apa, cuman ngasih resep aja.

Lumayan banyak juga obat buat sakitku waktu itu, dan tak lama kemudian langsung menuju tempat pengambilan obat, disinilah level kekesalanku mencapai puncaknya. Ternyata tidak smua obatnya tersedia disitu (dah nunggunya lama lagi….) dan harus beli di apotik luar dengan harga yang lumayan mahal jg, huhhh….. Lah klo kayak gini mah, sami mawon berobat di klinik swasta. Jatuhnya mahal-mahal juga. Gpp lah pkirku waktu itu, yang penting bisa sembuh, tapi dah minum beberapa hari tak kunjung ada kemajuan sakitku itu. Takut bertambah parah, aku putuskan untuk berobat di klinik Aji Waras deket rumah. Dan hasilnya cukup memuaskan, dan ternyata aku terkena radang tenggorokan yang lumayan parah. Ya meskipun mahal, tapi puas dengan pelayanannya.

Balik lagi ke priksa kandungan istri kemaren, pas nyampe di loket pendaftaran sempet kaget juga. Wuih dah bagus proses antrian untuk pendaftaran, meskipun alurnya belum juga ada di pengumuman. Dah seneng tuh, dalam hati bilang “wah bakalan cepet nih priksanya”. Setelah proses pendaftaran selesai, langsung ngantri dokter kandungannya. Ternyata untuk proses ngantrinya ga berubah, masih seperti dulu, luama banget. Dah gitu, untuk proses USG-nya ga bisa skalian disitu, harus ke tempat USG tersendiri, dan ngantri lama lg. Pas di dalam ruang USG, ada kejadian yang membuat kesel banget, gmn ga kesel coba, suster yang bantuin dokter untuk proses USG-nya nyambi makan kue dadar gulung pake tangan kirinya, tangan kanannya bersihin gel di perut istri gw, ga sopan banget nis suster. Dari jam 8.45 sampai jam 13.00 blom kelar juga, akhirnya setelah USG yang seharusnya balik ke dokter kandungannya untuk penjelasan hasil USG-nya aku dan istri putuskan untuk pulang, dah cape nunggu trus ditambah laper banget. Nyampe rumah langsung bilang ke istri “ntar klo pengen priksa lg trus pengen ada USG-nya ga usah ke situ lagi deh, ke Taman puring aja, beda cuman 70rbuan, tapi puas dengan pelayanannya”. Istri manggut-manggut aja pas dibilangin begitu, trus ngusulin selanjutnya gmn klo nyoba di RS Marinir. Tapi kayaknya ga beda jauh antara RS Fatmawati dengan RS Marinir, mungkin rata2 pelayanan RS pemerintah gitu kali ya. Sungguh memprihatinkan, kapan ya kita punya pelayanan dari pemerintah yang benar-benar pelayanan prima (ngimpi kali ye….).