Sebenernya dah dari kemaren malem tiba di kota serambi ini, setelah sebelumnya sedikit dikecewakan dengan Lion Air, cuman baru bisa kasih kesan pertama ama kota ini sekarang. Maklum setibanya di kota ini semalem langsung istrirahat, belum sempet jalan-jalan.

Ga tau kenapa pas tiba di kota ini ngerasa enak dan nyaman, beda sekali saat aku ke kota martil bulan Juni lalu. Emang, dari awal keberangkatan udah berharap bisa bersahabat dengan kota ini. Kesan pertama adalah kota ini ga sesepi kota martil, dah bisa nunjukin bahwa kota ini ibukota provinsi. Ditambah lagi tempatku selama di kota ini pas deket banget ama alun-alun kota dan Mesjid Baiturrahman. Kesan kedua, kultur kota ini beda banget ama kota-kota lainnya, mungkin ini konsekuensi dari istilah serambi mekah, suasanya beda sekali. Jarang sekali ngeliat cewek dengan pakaian seksi ato minim jalan-jalan, hampir semuanya (yang pasti ceweknya, bukan cowoknya) pakai jilbab, meskipun ga sedikit yang pake jilbab ketat alias gaul. Tapi ini buatku sesuatu yang spesial dari kota ini.

Trus gema adzan berkumandang dimana-mana, ini menunjukkan mesjid juga tersebar dimana-mana. Jadi ga perlu jalan jauh-jauh untuk bisa sholat berjamaan di mesjid, ga kayak di kota martil banyak berkeliaran anjing n rada susah nyari mesjid yang deket ama tempat tinggal. Sunggung suasana yang nyaman, dan kayaknya kehidupan masayarakat ini sudah mulai aman pula (tapi secara politik keliatannya masih blom “aman”). Hanya orang-orang bodoh yang mau merusak suasana indah di kota ini. Aku sendiri berharap kehidupan masyarakat kota ini semakin aman dan nyaman. Sayang sekali klo harus dikotori dengan kepentingan kelompok tertentu dengan mengorbankan budaya kota ini.