Ini bukan mo ngomongin taruna AKABRI yang gagah itu (ato sok gagah…), bukan juga mo ngomongin taruna STPDN yang lagi bunuh yuniornya. Sekali lagi bukan. Trus apa dong ? Taruna yang aku maksud adalah mobil taruna.
Jadi critanya sore tadi, mas AS (pake inisial aja, takut yang punya ga berkenan) mengajaku buat ngisi bensin taruna.
“Lis, lg ngantuk ga”
“Ga sih mas, kenapa emang”
“Dari pada bengong n bete di ruangan, ngisi bensin keluar”
“Yukkkkkk” (semangat banget)
Ga lama kemudian keluar buat nyari pom bensin. Kali ini mas AS kayaknya lagi nyari pom bensin agak jauhan (sekalian jalan-jalan gitu).
“Kekya qta blom lewat sini ya kemaren”
“Ya lis, kemaren ga lewat sini, mana ya pom bensinnya”
“Itu tuh mas”
“O ya ya”

Setelah melewati beberapa jalan yang belom jadi (masih nggrothal-nggrotal), ketemu juga pom bensin, maklum pom bensin ga sebanyak kyk di Jakarta.
Habis dikasih minum premium 50rebu, kita ajak tuh taruna jalan ke pelabuhan Ulee Lhe. Nyampe di pinggiran pelabuhan itu mas AS nanya :
“Lis, nyoba nyetir ga?”
“Nyetir mas, hmmmmm” (sambil nyengir seneng)
“Tapi mas, rame ga disini”
“Sepi disini n jalannya lebar” (meskipun nggrothal-nggrotal karena blom jadi)
Dalam hati bilang “akhirnya dapet kesempatan juga blajar nyetir mobil”. Ketika di kota martil waktu itu dapet kesempatan blajar main golf, nah di kota serambi ini dapet kesempatan blajar mobil.
Sebenernya tadi pagi abis shubuh pak SHR dah nawarin mo ngajarin nyetir di sekitar alun-alun. Setelah sebelumnya ngasih banyak teori bagaimana nyetir mobil dengan baik (tks ya pak), nah waktunya untuk praktek.

Mas AS ngasih tau bahwa yang perlu diperhatikan adalah gmn caranya nginjek gas, rem, kopling ama oper gigi. Ternayata cara kerjanya hampir mirip dengan motor gede alias motor berkopling murni. Secara dulu sering naek motor gede, so ngertilah cara kerjanya (sok tau dikit). Nah untuk pelajaran pertama ini bisa dibilang sukses maruses (halah….), ya meskipun baru berani nyampe gigi 2 (maklum baru blajar, ga berani kenceng dulu). Sampe mas AS bilang “Wah untuk pertama kali bisa ngegas stabil kyk gini dah bagus Lis”. Pelajaran yang kedua adalah belok, klo yang ini blom begitu sukses, soalnya pas berhenti trus mo belok terkadang nginjek gasnya kurang dalem. Akibatnya mesinnya mati mendadak. Tapi gpplah, lawong namanya blajar, ya tho?

Kejadian Lucu
Setelah muter-muter di pinggiran pelabuhan itu, mampir dulu ke mesjid deket situ juga (salah satu mesjid yang menjadi saksi bencana tsunami) buat sholat ashar. Setelah sholat pas mo balik, pas nengok ke kanan ngeliat HP dengan sarung hitam tergelak. Spontan aku langsung bilang ke mas AS:
“Mas, keknya ada HP yang ketinggalan tuh”
“Ambil aja dulu lis, dari pada ntar keburu diambil orang lain”
“Trus gmn mas?”
“Kita titipin pengurus mesjid aja”
“Tapi keknya ga ada pengurusnya tuh mas”
“Ya udah kita bw aja, ntar klo ada yg nelpon nyariin bilang suruh ngambil di blang padang”
Tak lama kemudian, tiba-tiba hp itu berdering (tanda ada yang nelpon).
“@#$%..*&^%” (pake bahasa sini tentunya, makanya ga ngerti)
“Maaf pak, HP ini tadi ketinggalan di mesjid sini”
“O maaf, itu berarti HPnya sopir saya, tunggu disitu sebentar ya, saya mo ngasih tau dia”
“baik pak”
Pas kita keluar mesjid, mas AS nyari-nyari sendal jepitnya. Ga tau ilang atao ada yg minjem, yang je;as ga ada d tempatnya.
“Ya udah lis, gpp tinggal aja”
“Ya”
Setelah kita putuskan untuk balik, dengan harapan klo orangnya nelpon diminta aja ngambil ke blang padang. Tak lama mo ninggalin mesjid, tiba-tiba ada mobil (keknya buru-buru) masuk halaman mesjid. KIta menduga ni orang yang ketinggalan HP-nya. Waktu itu kita masih nunggu kabar, berharap yg punya HP bw HP yang laen (bs minjem gitu) buat hub kita. Eh ternyato tuh orang kagak bw HP, dia bingung muter-muter mesjid nyari yang nemuin HP-nya. Dalam hati bilang “nih orang gmn sih, gmn caranya dia tau orang yang nylametin HP-nya, huhhh…”. ABis itu mas AS bilang ” Temuin aja lis ke dalem”.
“Bapak yang HP-nya ketinggalan di mesjid ya?”
“Ya”
“Ini pak”
“Ya betul”
“Maksih banyak ya”
“Maaf dengan bapak sapa ya?”
“Panggilan saya RR, ini sekedar buat kupi” (mo ngasih duit 50rebu)
“Wah ga usah pak”
“Beneran nih, ya udah, makasih ya)
…..
Setelah itu, mas AS nyoba nyari sendalnya lagi, eh ternyata sendal jepit itu nongol lagi.
“Wah kita ngembaliin HP, sendal gw jg balik ya?”
“Iya iya”
Ada yang lucu ga sih ?