Kambing Jantan

Kambing Jantan

Gw dah ngrencanain nih film “Kambing Jantan The Movie” dari beberapa hari yang lalu, malah waktu itu pengennya pas perdana nongol di bioskop. Nah kemaren kebetulan nganterin istri buat ngambil vitamin di daaerah PS Minggu, trus pengen skalian pulangnya mampir ke Pejaten Village XXI (itung-itung ngayari tuh bioskop, secara baru dibuka tuh bioskop). Begitu nyampe sono langsung naik ke Level 3, dimana bioskopnya terletak disitu buat beli tiket dulu untuk yang jam 19.15. Setelah itu balik turun lagi buat sholat maghrib dulu. Abis sholat maghrib langsung naek ke atas, berhubung perut dah laper, mampir dulu di Solaria buat makan malem. Hmmm makan malem yang mengeyangkan, kenyang banget malah.

Setelah selesai makan langsung menuju bioskop, rada telat dikit. Harapan gw, film ini bisa selucu, segokil n sebodoh bukunya, secara gw dah baca empat buku seri bukunya Raditya Dika termasuk Kambing Jantan-nya, dimana semuanya ngocol abis sampe bikin perut sakit karena ketawa mlulu. Dari awal ampe pertengahan film kok gw ga ngerasa terhibur ama nih film, rada aneh. Banyak adegan prolognya si dika, trus crita2 lucunya juga kurang, banyak critanya si Kambing ama Kebo.  Intinya ga ngresep deh gw nontonya. Sebenernya gw pengen keluar, males mo nerusin nonton (yakin ampe akhir bakal datar2 aja, dan ternyata bener), tapi kok dipikir2 rugi ya, dah bayar gitu.

Abis nonton gw bingung ama nih film, kenapa filmnya jadi gini ya ? Sebenernya film ini kan genrenya film drama komedi, tapi kesannya digarap kek film drama percintaan (apa karena sutradaranya Rudi Sujarwo ya?), makanya critanya rada membingungkan. Ato karena bukunya isinya cuman cuplikan diarynya si Kambing, yang ga ada endingnya, isinya cuman crita2 lucu, gokil n bodoh trus pas diangkat ke layar lebar dipaksain ngikutin alur film yg harus jelas endingnya (klimaksnya). Tapi tetep aja endingnya juga ga nendang, kurang klimak gitu. Yang lebih membingungkan lagi, film ini kan pemeran utamanya adalah si Kambing itu sendiri, tapi kok rasanya ga se”kambing” di bukunya ya? *tambah bingung. Klo boleh ngasih nilai, gw cuman bs ngasih nilai 5/10.

Kenapa postingan kali ini gw masukin ke kategori Rekomendasi, maksudunya rekomendasi untuk tidak ditonton, tapi untuk bukunya sangat direkomdasikan untuk dibaca (4 buku + 1 komik).